Tuesday, December 17, 2013

Apalah arti sebuah Status hubungan percintaan?

   Hello, udah lama gak ngepost nih, lagi mau fokus UN ceritanya hehe *Kayaknya tumben amat ngomong gini*

    Gue mau bahas sedikit soal yang namanya "status" dalam hubungan percintaan, gue sering liat orang bela-belain putus nyambung ama pacarnya, dengan alasan "Aduh gue masih sayang ama dia" "Aduh, dia itu kepingan terakhir hati gue" Hah bullshit lah. Buat gue status dalam hubungan itu penting, tapi bukan berarti dalam hubungan yang diperluin cuma status doang. Gue sering juga ngeliat beberapa oknum temen gue ngaku pacaran cuman buat status doanh alesannya pamer lah, gakuat jomblo lah. Yang namanya hubungan percintaan itu kan kita sebagai pasangan harus saling memberi perhatian dan kasih sayang yang cukup, bukan cuman  hanya nsebuah nama di bio twitter seseorang. Banyak juga kok temen gue jadian cuma seminggu, atau cuma sebulan, taoi udah keluar duit banyak buat pacarnya...mampus makan tuh cewek matre.

   Sementara itu, di lain pihak banyak banget temen-temen kita ataupun sodara kita yang menjadi korban LDR, yak LDR adalah Long Distance Relationship, atau jangan-jangan itu adalah Long Distance Reladiboonginship? Gue pun termasuk korban LDR hehehe....asal lo tau aja. Mau yang lebih keren lagi? gara-gara LDR nilai gue banyak yang turun, kacrut emang. Tadinya gue mau coba ngejalanin dulu LDR terkutuk itu, tapi yang ada cuman ngebawa perasaan negatif doang, mendingan gue udahin aja. Gue pikir butuh kesabaran dan pengertian yang ekstra dalam membina hubungan LDR. Kurangnya rasa percaya gue membuat gue sulit untuk menjalaninya, terlebih lagi gue yang kelewat genit gini yang gak yakin bakal sukses. Pacar Tante gue, sebut saja Dimas. Orangnya dewasa menurut gue, sabar, kalem, gak petakilan deh. Dia ditinggal tante gue kuliah s2 di Melbourne, awalnya hubungan mereka lancar-lancar aja sampe ya sekitar 7 bulan lah (gue ngitungin waktunya soalnya udah berapa cewek gagal gua deketin selama 7 bulan itu)   Eh akhirnya si Dimas ini cerita sendiri ke gue kalo udah putus, gue sih gaenak mau nanya kenapa putusnya, namanya LDR orang juga pada tau putusnya karna apa. Pikiran gue dia aja yang sedewasa itu, sekalem itu, sesabar itu masih bisa gagal, apalagi gue? yang sering ngomel gajelas, kekanak-kanakan, dan suka salah paham. Gue paling kesel tuh ama LDR kalo ada satu pihak yang di hubungin bilang "Lagi sibuk" tapi gak ngasi tau kapan bisa kita hubungin, akhirnya gak kita hubungin sampe dia ngehubungin duluan, eh...malah marah-marah bayangin kalo itu cewek...
"Kamu tau gak sih aku butuh penyemangat kalo kayak gini"
"Kamu gapernah dateng kalo aku butuhin kamu"
"Ngerti gak sih kalo aku kangen kamu"
WELL HOW SHOULD I KNOW IF YOU DON'T EVER TELL ME A THING!
Sementara kalo kita (sebagai cowok) minta disemangatin ama cewek...
"Aku butuh kamu nih, kangen..." -Cowok
"Kamu maunya dingertiin doang, kapan nmgertiin aku, yang ada aku yang butuh penyemangat disini!"-cewek
Kind of awkward situation -_-


   Anyhow, gue punya temen SMP yang masih sering kontak-kontakan ampe sekarang ama gue, namanya Evan, doi juga penganut LDR (kok kayak aliran sekte sesat gitu) dia bahkan lebih awkward, cuman ketemu 3 hari, langsung jadian. Besok-besok dia menjalani hari bak neraka dalam status LDR *menurut gue* Gue sering nanya sama dia, kok bisa kuat sih, gak takut diselingkuhin apa, atau gak takut cuman bahan status doang apa sementara dia yang jauh disana lagi enak-enakan ama cowok laen. Kata-kata pedes gue tadi membuat Evan mengeluarkan obat ampuhnya dalam ber-LDR (Meskipun gue gatau ampuhnya ampe kapan, hehe) Dia bilang :

Ibarat lo beli barang dari Afrika....
Barang itu lama nyampe nya...
Tapi lo tau barang itu spesial buat lo...
Pasti lo bakal nungguin itu barang ampe nyampe di tangan lo kan? 
Kalo emang itu bukan rejeki lo, yaudah Let it go. 


Gue tanya lagi, kalo misalnya penjualnya tukang tipu terus nipu elu...

Ya, gue kan udah percaya ama tukangnya...
selama masih percaya...
apa yang harus ditakutin...

  Well, kata-kata Evan tentang LDR membuatku muak, gak juga sih...kalo emang jodoh ya gakemana kan ya? kalo kata orang tua jaman dulu kala. Kata Raditya Dika, Sayang itu gaperlu alesan, sayang ya sayang aja. Menurut gue, sebelum rasa sayang itu muncul, pasti awalnya cuman rasa saling suka yang diawali dengan canda dan tawa...gamungkin baru kenal seminggu udah sayang tuh gak mungkin. Hati-hati kalo nemu cewek kayak gitu. Kadang emang hidup ini suka gak fair buat kita, Jadi sayangi ususmu, minum yakult tiap hari. Eh kok fak nyambung. Syukurin buat seseorang yang masih mau sayangin lo apa adanya,

bye.
   

Wednesday, December 11, 2013